Info, pilarbangsa.com – Anggota parlemen di Filipina, termasuk ketua komite hubungan luar negeri Senat, sedang mengupayakan penyelidikan terhadap operasi propaganda rahasia Departemen Pertahanan Amerika Serikat atau Pentagon.

Operasi ini bertujuan untuk menimbulkan keraguan di kalangan masyarakat Filipina terhadap vaksin Cina selama puncak pandemi COVID-19.

Senator Filipina Imee Marcos, yang mengetuai komite hubungan luar negeri, dan Perwakilan DPR France Castro mengajukan resolusi di Kongres negara tersebut minggu ini untuk memulai penyelidikan pada Kamis, menurut dokumen yang ditinjau oleh Reuters.

Investigasi Reuters pekan lalu merinci bagaimana Pentagon menjalankan kampanye propaganda pada 2020 dan 2021 untuk merendahkan vaksin Sinovac dan bantuan pandemi lainnya dari Cina di negara-negara berkembang.

Upaya ini dimaksudkan untuk melawan apa yang Washington lihat sebagai pengaruh geopolitik Cina yang semakin besar di seluruh dunia, termasuk di Asia Tenggara.

Hal ini dimulai pada masa pemerintahan mantan Presiden Donald Trump dan berakhir beberapa bulan setelah Presiden Joseph Biden menjabat.

Penyelidikan Senat dimaksudkan untuk memeriksa temuan-temuan Reuters dan menentukan dampak dari tindakan Militer AS, potensi pelanggaran hukum internasional oleh Amerika Serikat, dan kemungkinan jalan hukum yang tersedia bagi Filipina.

“Mengingat kampanye anti-vaksin dan misinformasi mengancam keamanan nasional,” menurut resolusi dari Marcos, yang juga saudara perempuan Presiden Filipina Ferdinand Marcos Jr.

Resolusi Castro, yang juga ditandatangani oleh dua anggota parlemen lainnya, mendesak Dewan Perwakilan Rakyat untuk melakukan penyelidikan terhadap kampanye militer AS.

Pernyataan tersebut menyatakan bahwa “taktik curang yang dilakukan oleh kekuatan militer asing yang menyebarkan disinformasi di Filipina merupakan penghinaan terhadap kedaulatan nasional dan hak demokratis masyarakat Filipina untuk secara bebas mengakses informasi yang benar dan penting bagi kesehatan dan keselamatan masyarakat.

Seorang pejabat senior Departemen Pertahanan AS atau Pentagon mengakui kepada Reuters bahwa militer AS terlibat dalam propaganda rahasia untuk meremehkan vaksin Tiongkok di negara-negara berkembang selama pandemic. Namun, ia menolak memberikan rinciannya.

Pejabat tersebut mengatakan bahwa kebijakan dan pengendalian baru telah diberlakukan, setelah tinjauan internal pada 2021, yang akan memblokir operasi serupa di masa depan.

Seorang juru bicara Pentagon mengatakan bahwa militer AS “menggunakan berbagai platform, termasuk media sosial, untuk melawan serangan-serangan pengaruh jahat yang ditujukan kepada AS, sekutu, dan mitranya.”

Dia juga mencatat bahwa Cina telah memulai “kampanye disinformasi untuk menyalahkan Amerika Serikat atas penyebaran COVID-19.”

Senator Marcos mengatakan kepada wartawan di Filipina minggu ini bahwa dia termotivasi untuk menyelidiki masalah ini karena dia yakin hal itu mungkin membahayakan nyawa warga Filipina.

Pada saat operasi rahasia militer AS terjadi, pilihan vaksin utama di Filipina adalah inokulasi Sinovac.

Selama pandemi ini, Filipina termasuk negara dengan tingkat infeksi COVID-19 terburuk di kawasan ini, dan para pejabat kesulitan membujuk warganya untuk mendapatkan vaksinasi.

Investigasi Reuters didasarkan pada wawancara dengan lebih dari dua lusin pejabat dan mantan pejabat AS, kontraktor militer, analis media sosial, dan peneliti akademis.

Wartawan juga meninjau postingan Facebook (NASDAQ:META), X dan Instagram, data teknis dan dokumen tentang serangkaian akun media sosial palsu yang digunakan oleh militer AS.

Reuters tidak dapat menentukan dampak kampanye pengaruh militer terhadap kesehatan masyarakat di Filipina.

Namun beberapa pakar kesehatan masyarakat Amerika mengatakan program propaganda tersebut membahayakan nyawa.

“Saya rasa hal ini tidak dapat dipertahankan,” kata Daniel Lucey, spesialis penyakit menular di Fakultas Kedokteran Geisel Dartmouth.

“Saya sangat kecewa, kecewa, dan kecewa mendengar pemerintah AS melakukan hal itu,” imbuhnya.

Dalam pernyataannya kepada media Cina, juru bicara Sinovac juga mengecam kampanye militer AS.

“Stigmatisasi vaksinasi akan menimbulkan serangkaian konsekuensi, seperti tingkat inokulasi yang lebih rendah, wabah dan penyebaran penyakit, kepanikan dan ketidakamanan sosial, serta krisis kepercayaan terhadap ilmu pengetahuan dan kesehatan masyarakat,” kata juru bicara Sinovac, Yuan Youwei. (*)

REUTERS

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *